Biasakan tes dulu konfigurasi Nginx sebelum diterapkan

Ada satu kebiasaan yang “terpaksa” saya kuasai dalam perjalanan belajar setting VPS, terutama untuk Nginx. Dulu awalnya setiap ketemu potongan kode yang katanya terbaik untuk performa Nginx (apapun itu, walaupun saya juga ga ngerti) langsung saya coba di live server. Jadi ya memang ada websitenya dan aktif, pikiran saya kodenya pasti aman karena yang ngeshare sudah ahli dan tahu darimana kalau sukses apabila tidak ada situs yang diujicoba? Ya… kesalahan besar, bikin begadang iya. 😀

Pernah mengalami kalau direstart Nginxnya tidak ada error tapi dibuka websitenya langsung kosong? Kadang muncul 501 Internal Server Error atau 502 Bad Gateway. Kalau sudah begini biasanya kelabakan mencari apa masalahnya dan solusinya. Iya kalau mudah, tinggal membatalkan saja modifikasi settingnya tadi, tapi bisa saja kita lupa atau tidak sengaja mengubah yang bukan seharusnya.

Jadi sudah jadi kebiasaan saya sebelum mengganti apapun selalu membuat duplikatnya:

cp /etc/nginx/nginx.conf /etc/nginx/nginx.conf.bak

Kemudian lakukan modifikasi seperti keinginan atau kebutuhan anda. Tapi jangan langsung direstart, harap dites dulu:

nginx -t
nginx: [warn] conflicting server name "nama_domain.com" on 0.0.0.0:80, ignored
nginx: the configuration file /etc/nginx/nginx.conf syntax is ok
nginx: configuration file /etc/nginx/nginx.conf test is successful

Ada masalah pada server name tapi diabaikan, jadi secara operasional Nginxnya bisa bekerja normal.

Ternyata lancar jaya, tinggal reload/restart saja dan berharap yang terbaik. 😀

service nginx reload

Apabila ada masalah setelahnya maka pemulihannya jadi mudah, dihapus dulu:

rm /etc/nginx/nginx.conf

Kemudian dikembalikan backupnya tadi

cp /etc/nginx/nginx.conf.bak /etc/nginx/nginx.conf

Tips sederhana memang, tapi manfaatnya bisa mengurangi resiko begadang karena keasikan ngoprek server. 😛

Leave a Comment